Koya penulis novel amatur: episod 7

EPISOD 7:


Di satu petang, Naufal meronda menaiki motosikal di sekitar taman perumahan tempat dia membesar. Taman ini, taman lama. Sudah hampir 15 tahun dia menetap disitu bersama keluarganya. Kebanyakan penduduk, ramai yang belum berpindah semenjak mula sampai dan membangun keluarga mereka. Naufal tinggal disini dari umurnya 8 tahun. Sekarang, dia belajar di UPM, dan apabila cuti semester, biasanya dia banyak mengahbiskan masanya di program program university. Menawarkan diri untuk menjadi penggerak persatuan demi mencari mutiara berharga, buat meneruskan kerja dakwah di tempat itu. Tapi hari ini, dia tiada program. Jadi, dia duduk dirumah sahaja.
.
.
Di hadapan rumah Naufal, kelihatan, ada kunjungan dari seseorang .Dia tak mengenali siapakah mereka.
Naufal baru balik dari meronda taman. dari jauh dia seperti sedar ada orang datang. “oh siapaka mereka? Naufal berkerut dahinya” . Naufal pergi mendekat untuk masuk ke pagar, meninggalkan motornya diluar, dia menapak menuju sebuah kereta yang di letakkan berdepan dengan pagar rumah.
.
.
“Ya pakcik, pakcik cari siapa ya? Naufal bersuara. Di hadapannya seorang lelaki berumur lingkungan 50-an. Dirasanya ada lagi beberapa orang didalam kereta, tapi Naufal tidak tahu siapa.
.
.
“Nama pakcik ni, Pakcik Ramli. Panggil saja Pakcik Ramli. Pakcik nak cari Pak Mansor. Pakcik ni kenalan dia zaman belajar dulu. Dia ada ke? Kalau tak silap, ini alamat rumahnya yang dia pernah bagi dulu.
.
.
“Oh, pak Mansor tu ayah saya. Sekejap ya. Kereta dia ada ni, mungkin dia ada dirumah, sila masuk dulu pakcik. Jemput Nuafal berbahasa.
.
.
Pakcik Ramli membongkok membuka pintu kereta. Ada 3 orang lagi bersamanya di belakang. Naufal tidak bertanya siapakah mereka. Ada 3 orang perempuan dan seorang lelaki. Mungkin anak-anak dan isteri Pak Ramli.
.
.
Mereka keluar dan mengikut Naufal masuk ke rumah.
.
.
“Ayah, ayah”. Naufal memanggil. Mungkin ayahnya sedang menonton televisyen. Biasa rutin ayah setiap petang. Kalau tak keluar meronda, mungkin hanya berehat dirumah.
.
.
Ayah Naufal keluar sambil membetulkan kain pelikat yang dipakai. Menjenguk ke ruang tamu. Siapakah yang datang? Ayah Naufal seorang pencen tentera. Sekarang banyak buat kerja untuk Taman itu. Surau, komuniti taman. Keterlibatan itu memenuhi masa lapangnya.
.
Naufal memperkenalkan kawan ayahnya. Ayah Naufal seperti berkerut, berfikir. "Ramli mana?" Setelah itu “Ohhh, Ramli Janggut”. Seperti sangat riang ayahnya menyebut. Pakcik Ramli menagngguk dan mereka berpelukan sekatika. Sambil menepuk nepuk bahu ayah, Pakcik Ramli kenalkan teman yang datang bersamanya. Ini isteri, tu dua lagi anak aku. Ayah mengangguk. Naufal melirik ke arah dua orang tadi dan senyum. Ada senyuman yang Naufal tertarik. “Naufal mengalih matanya. Berbisik sendiri. “apa ni tengok anak orang?” Naufal berlalu masuk ke dalam dan membiarkan ayahnya berbual. Rakan lama, mesti banyak nak dibualkan. Naufal terus kedapur memberitahu uminya.
.
“Umi, kat luar tu, ada kawan ayah datang. Mungkin nak berjumpa untuk borak-borak. Rakan lama tu”. Umi yang tengah memasak terus bersiap. Mengenakan tudung. Sednag bersiap-siap, umi bersuara bertanya “Oh, berapa orang yang datang Naufal? Naufal mengira, “5 orang umi”. Ada anak perempuan sama. Umi tengokla kalau berkenan. Senyum naufal dan Uminya bertaut. Umi tahu Naufal saja saja buat nakal.
.
Umi keluar membawa air, naufal mengikut dari belakang dan duduk bersama di ruang tamu. Umi berbual dengan Isteri Pak Ramli, Naufal sempat lagi melirik ke arah dua orang anak Pakcik Ramli. Sepertinya ada raut yang sangat manis disitu.
.
Kedengaran mereka berbual. Memperkenalkan anak anak pada umi. “Ini Nurin, dia belajar di UPM ni je. Hujung minggu, biasanya dia balik rumah. Kami duduk sekitar sini juga. Kat Bangi. Adik dia tu belajar di Darul Quran. Pun dekat. Biasa memang balik tiap minggu, sorang lagi ni sekolah menengah lagi. Sekolah dekat rumah saja. “ooo, Nurin”. Naufal dapat jawapan pada namanya.
Oh UPM, sama la dengan Naufal. Umi melihat pada Naufal. Naufal senyum. Tak tahu nak kata apa-apa. Nurin pun seperti malu-malu diperkenalkan begitu.
Ia berlalu begitu saja. "Nurin, kos apa ya?" Naufal pun tak tahu dan seperti malu nak bertanya bagaimana. Biarkan saja soalan itu tersekat di kerongkongnya.
Selepas it, tiada lagi cerita keluarga itu. Naufal juga sudah makin sibuk dengan aktiviti di Universiti. Kehulu kehilir dia. Perjumpaan, program, usrah. Semuanya dia ikuti.
.
.
Sehingga satu hari, ayah Naufal menerima sebuah panggilan dari pakcik Ramli. Mengatakan hasrat, jika ada peluang untuk berbesan antara keluarga ini. Ayah Naufal terpinga-pinga. Siapa yang Pakcik Ramli mahu lamar?
Dan...
Terdengar dihujung corong suara Pakcik Ramli “Naufal untuk Nurin”. Terkejut Naufal. Nak senyum? Tapi tak tersenyum. Kenapa dia? Terfikir fikir tanpa arah yang jelas.

Comments

Popular posts from this blog

7 petua cepat bukaan pintu rahim

AUTISM PART 3: Tips kontrol deria bunyi anak autism yang sensitif sangat.