Koya penulis novel amatur EPISOD 4


EPISOD 4

Toilet kat mana ya? Tanya Nuha.
“Oh,toilet. Ingatkan tertinggal hati dalam "flight". Naufal saja menyakat. Nuha cebik saja.
.
"Jom kita cari. Ada je dekat sini. Jalan depan sikit” Kata Naufal yakin. Naufal pernah ada bebrapa orang kawan yang pernah belajar dan bekerja di Jepun. Sedikit sebanyak, ada maklumat yang dia tahu hasil carian dan pertanyaan. Supaya mudah mereka berjalan. Untung bertanya awal-awal. Masa lebih jimat.
.
“Ini dia toilet. Tapi, toilet Jepun ni ada butang. Press ada beberapa jenis. Tengok lambang ni. Naufal tunjuk satu gambar di skrin talifonnya kepada Nuha. Sebenarnya Nuha juga ada mencari informasi itu. Dia rasa dia tahu. “ok”. Ringkas Nuha membalas dan terus pergi ke toilet.
.
Tapi, realiti memang berterabur juga. Nuha tekan semua butang yang ada. Siap ada muzik sekali. Nuha tergelak. Memang kelakar. Nuha keluar dan menuju ke arah Naufal. "
.
Setelah selesai. Mereka terus ke tempat menunggu. Memang tepat pada waktunya, keretapi pun sampai. Oh, ini keretapi biasa. Naufal perlahan menyebut. Tak mengapa, naik sajalah. Dia bermonolog. Walau keretapi biasa, tapi ketepatan waktu amat takjub. Dan kelihatan semuanya beratur untuk masuk ke perut keretapi. Naufal mengangkat beg, dan Nuha mengikut dari belakang.
.
Mereka mencari tempat duduk. Suasana didalam keretapi itu sunyi tanpa suara. Penumpang semuanya seolah berfikir masing-masing. Mungkin mahu pergi kerja, kerana waktu itu waktu bekerja. Naufal dan Nuha segan untuk berborak di dalam gerabak. Kerana,jika bersuara walaupun diminimakan, tetap didengar dan mereka biasanya akan menoleh melihat siapakah yang bercakap. Jadi, untuk 40 minit itu, Naufal dan Nuha berehat lelapkan mata sebentar sementara belum sampai tempat berikutnya. Perut juga boleh tahan berbunyi. Lapar.
.
Naufal berbisik ‘Nuha, awak lapar?” Nuha mengangguk. Kesian pula melihat isteri dia lapar. Nuha menyambung "Tapi ada biskut dalam beg ni. Nak buka beg, tapi segan la pulak.". Naufal baru teringat. Mereka memang ada beli makanan kering untuk dibawa sebagai bekalan sebab memang terfikir, kalau ada masa mencari makanan agak susah. Jadi dibawa makanan kering. Cuma, dalam keretapi ni, tak boleh makan apa-apa. Jadi, mereka ambil keputusan, lelapkan mata dahulu. Sampai destinasi nanti, baru makan.
.
40 minit kemudian, Naufal dan Nuha sampai di Nagoya station. Kawasan ini bukanlah Bandar besar. Nagoya adalah satu kawasan kampung. Tempatnya cantik. Ada hutan , tasikn jernih. Sekitarnya bukit bukau. Rumah-rumah yang tersusun. Cantik dan tenang. Destinasi mereka sebenarnya adalah Masjid Nagoya. Naufal sengaja ingin mencari masjid dahulu. Sebab, dia ingin melihat orang Islam di Jepun. Melihat apa yang menarik di Masjid negara orang. Sebelum sampai masjid, mereka perlu menaiki Subway (keretapi bawah tanah), dan akan tiba di Honjin station. Mereka perlu berjalan kaki sedikit, untuk sampai di Masjid itu. Sebenarnya mereka ada keliru jalan. Langsung berjumpa seorang perempuan lingkungan 40 an. Naufal bertanya arah. Bersungguh betul kakak itu menunjukkan jalan. Mungkin kalau dibiarkan, kakak itu juga boleh sampai ke Masjid bersama mereka. Naufal senyum. Mungkin budaya mereka begitu. Bagus.
.
Mereka tiba di Masjid Nagiya. Sekitar masjid itu, ada kedai makan. Naufal melihat jam. Waktu masih belum masuk Zohor. Jadi, Naufal dan Nuha menuju ke kedai makan untuk menyantuni perut mereka yang sudah hebat bermuzika.
.
Singgah di sebuah restoran India Muslim yang menyediakan nasi beriyani. Sepinggan berharga ¥600 termasuk air. Nasinya agak banyak. Cukup untuk perut kecil mereka berdua. Naufal berkongsi makan dengan Nuha. Inilah waktunya untuk menghembus lagi nafas kasih sayang dalam setiap butiran nasi yang jatuh dan dimakan oleh mereka berdua. Naufal menyuap Nuha untuk suapan pertama. Nuha tersenyum menerima suapan itu. Terasa romantic sebentar. Nuha membalas dengan satu suap lagi dan seterusnya makan seperti biasa. Mereka pengantin baru. Masih malu. Tapi, dalam hati masing-masing terasa beruntung. Siapa sangka mereka akan menjadi pasangan hidup. Naufal merenung Nuha sambil senyum seolah berangan. "Haish, berangan apa? Sampuk Nuha. Naufal gelak. Saja mahu kenakan Nuha yang agak kekok jika direnung. Naufal masih belum mengenali sebetulnya siapakah Nuha. Yang Naufal tahu, Nuha ada seorang adik kembar yang tinggal bersama mak dan neneknya di Kampung. Siapa nama adik Nuha? Naufal lupa. Nanti Naufal akan cuba selami siapa Nuha. Dia tahu Nuha seorang yang baik. Tapi disebaliknya, seperti banyak kisah tersembunyi. Nuha juga seperti segan-segan dengan lelaki. Mungkin kerana sekeliling hidupnya sebelum ni adalah perempuan.
.
"Nuha!!”. Kedegnaran suara memanggil. Nuha tersentak

Adaptasi dari perjalanan ayah hebat (tapi bukan Naufal). hehe

.

Comments

Popular posts from this blog

7 petua cepat bukaan pintu rahim

AUTISM PART 3: Tips kontrol deria bunyi anak autism yang sensitif sangat.